Minggu, 07 Mei 2017

Memilah antara konsumsi Publik dengan Pribadi atau Keluarga

Awalnya kalau nulis blog nggak ada pake mikir ini konsumsi publik atau konsumsi pribadi. asal nulis aja, ngetik aja.. entar bisa bermanfaat bagi orang atau nggak yah nulis dulu. yang penting bisa ada konsen atau isi di blog. begitu.

Tapi seiring waktu berjalan, pernah ada baca selentingan jangan umbar hal-hal (termasuk cerita atau tulisan) pribadi ke social media atau Internet. kecuali utuk orang dekat, katanya. Nah membaca dan berpikir itu, ada benarnya juga sih. Jadi sempat menjaga-jaga untuk posting sesuatu, dipikirkan matang2 dulu, jangan sampai terjadi apa2. maklumlah.. apalagi ada hal UU ITE. tambah mikir keras dulu baru bisa posting sesuatu.

Akibatnya, postingan jadi minim, karena sempat udah buat sesuatu malah tertunda, bahkan nggak jadi posting. apalagi sejak saya mulai pasang endorse (barang atau jasa yang ingin diulas dalam blog saya), saya sebenarnya harus makin sering buat tulisan. karena akan membuat pembaca, traffic dari mesin pencari, blog tidak terlihat kosong atau jarang update. tapi ya itu tadi..., karena harus banyak mikir untuk milah tulisan-tulisan antara hal pribadi maupun publik, jadinya minim tulisan.

Btw, langkah saya membuat khusus subdomain blog di domain utama hernawan.net ini pun sebenarnya langkah saya untuk membagi jenis konten yang akan saya publish. tetapi kenyataan nya, hal itu malah menghilangkan cita2 awal saya ngeblog. tujuan awal ngeblog menjadi absurb. malah sering tulisan2 berita atau news :P tapi yah itu tadi, kepentingan komersial. :)
Comments
0Comments

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jangan ragu2 untuk komen apa saja. sebab komentar dan feedback dari kamu akan membuat semangat saya untuk menulis lagi :)